Sering kali saya diminta untuk memberikan nama untuk bayi yang baru lahir oleh sejumlah pihak –bahkan ada yang minta nama anaknya dimirip-miripkan dengan nama saya smile emoticon

Tapi pernah ada kejadian unik. Suatu saat saya berkunjung ke rumah kawan yang sudah punya dua anak perempuan. Kawan tersebut dengan gembira menyampaikan bahwa istrinya tengah hamil anak ketiga dan mereka sangat berharap mendapat anak lelaki. Lantas kawan tersebut bertanya kepada saya:

“Kalau anak saya lahir laki-laki, saya akan beri nama Adam Muhammad. Bagaimana? Bagus kan Pak?”

Belum sempat saya menjawab, istri kawan tersebut protes pada suaminya: “Yang lazim itu Muhammad Adam. Nama depannya itu Muhammad. Bukan begitu, Pak?” sambil menoleh ke saya.

Sekali lagi, sebelum sempat saya menjawab, sang suami langsung mendebat istrinya: “Lho, Nabi pertama itu Nabi Adam. Jadi Adam harus disebut lebih dulu. Nabi Muhammad kan Nabi terakhir, ya disebut belakangan. Jadi komplit nama anak kita, dari nama Nabi pertama sampai Nabi terakhir: Adam Muhammad.”

Sang Istri gak mau kalah: “Tapi Nabi Muhammad itu Nabi yang paling utama. Jadi, sewajarnya disebut di depan. Jadi, nama anak kita nanti Muhammad Adam.”

Melihat suasana yang tidak kondusif, saya segera memohon diri.

Beberapa bulan kemudian saya mendengar kabar istri kawan saya itu telah melahirkan. Dan anaknya yang ketiga alhamdulillah lahir dengan selamat…..perempuan lagi!

Tabik,

 

Nadirsyah Hosen

Contributor
Tidak Ada Komentar
Berikan komentar Batal
Comments to: Mencari Nama untuk Anak

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Attach images - Only PNG, JPG, JPEG and GIF are supported.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Login


Khazanah GNH

Komunitas Santri Gus Nadirsyah Hosen

Global Nalar Hakekat
Kompleksitas persoalan kehidupan di abad modern ini meniscayakan terbentuknya sebuah komunitas, dimana anggota dari berbagai latarbelakang agama dan budaya, bisa saling belajar layaknya para santri, di sebuah rumah virtual bersama: Khazanah GNH

Khazanah GNH
Komunitas santri yang berwawasan global, mengindentifikasi beragam persoalan dan isu-isu aktual, dengan mengembangkan nalar yang sehat, bukan atas dasar keberpihakan politik sesaat, tapi melalui diskusi (kajian dan ngaji) akan hakikat kemanusiaan dan kehidupan. Dengan cara ini peradaban manusia yang tercabik-cabik dirajut kembali dengan keluhuran budi dan qalbu guna menebar rahmat dan kasih sayang pada semesta.”

Sudah terdaftar?