Gus Nadir

Mengkaji ISLAM Kontekstual bersama

Gus Nadir

Islam Enjoy Logo
Tafsir

Anda pernah membully orang lain? Tafsir al-Hujurat ayat 11

Selain soal berita hoax, dampak yang luar biasa dari medsos adalah begitu mudahnya anda membully atau dibully. Seorang anak muda atau ibu rumah tangga bisa tiba-tiba menjadi garang dan melecehkan para ulama. Ketidaksetujuan kita terhadap tokoh dan/atau pejabat pemerintahan diekspresikan lewat berbagai meme/gambar yang menghina. Kita tidak lagi fokus pada pemikiran, gagasan atau kebijakan, yang kita serang adalah kehormatan pribadi dan nama baik orang lain yang hendak kita permalukan karakternya di depan publik. Dan kita merasa puas dan tenang-tenang saja seolah kita tidak terkena dosa atas pelecehan yang kita lakukan itu.

Al-Mukarram KH A Mustofa Bisri pernah mengingatkan kita untuk sering-sering menyimak surat al-Hujurat. Mengikuti dawuh beliau, setelah kemarin membahas ayat 13 surat al-Hujurat, maka ijinkan saya kali ini membahas ayat 11 –selebihnya anda baca dan ngaji sendiri saja yah ๐Ÿ™‚ Seperti biasa saya coba kutip dari kitab tafsir yang berbeda dalam setiap postingan saya sekalian agar pembaca diperkenalkan juga akan keragaman khazanah kitab-kitab tafsir.

Ini ayat yang kita bahas:

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kaum lelaki dan perempuan mengolok-olok yang lain, boleh jadi yang diolok-olok itu lebih baik dari mereka. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah kefasikan sesudah iman, dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.”

Ada sejumlah riwayat mengenai sebab turunnya ayat ini. Mari kita kutip sebagian dari Tafsir al-Maraghi:

โ€Žโ€Žุฑูˆู‰ ุฃู† ุงู„ุขูŠุฉ ู†ุฒู„ุช ูู‰ ูˆูุฏ ุชู…ูŠู… ุฅุฐ ูƒุงู†ูˆุง ูŠุณุชู‡ุฒุฆูˆู† ุจูู‚ุฑุงุก ุฃุตุญุงุจ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‘ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู‘ู… ูƒุนู…ุงุฑ ูˆุตู‡ูŠุจ ูˆุจู„ุงู„ ูˆุฎุจู‘ุงุจ ูˆุงุจู† ูู‡ูŠุฑุฉ ูˆุณู„ู…ุงู† ุงู„ูุงุฑุณูŠ ูˆุณุงู„ู… ู…ูˆู„ู‰ ุฃุจู‰ ุญุฐูŠูุฉ ูู‰ ุขุฎุฑูŠู† ุบูŠุฑู‡ู… ู„ู…ุง ุฑุฃูˆุง ู…ู† ุฑุซุงุซุฉ ุญุงู„ู‡ู…. โ€Žูˆุฑูˆู‰ ุฃู†ู‡ุง ู†ุฒู„ุช ูู‰ ุตููŠู‘ุฉ ุจู†ุช ุญูŠู‰ู‘ ุจู† ุฃุฎุทุจ ุฑุถู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ุง: ุฃุชุช ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู‘ู… ูู‚ุงู„ุช: ยซุฅู† ุงู„ู†ุณุงุก ูŠู‚ู„ู† ู„ู‰: ูŠุง ูŠู‡ูˆุฏูŠุฉ ุจู†ุช ูŠู‡ูˆุฏูŠูŠู†ุŒ ูู‚ุงู„ ู„ู‡ุง: โ€Žู‡ู„ู‘ุง ู‚ู„ุช: ุฃุจู‰ ู‡ุงุฑูˆู†ุŒ ูˆุนู…ู‰ ู…ูˆุณู‰ุŒ ูˆุฒูˆุฌู‰ ู…ุญู…ุฏยป

Diriwayatkan bahwa ayat ini turun berkenaan dengan ejekan yang dilakukan kelompok dari Bani Tamim terhadap para sahabat Rasul yang miskin seperti Bilal, Shuhaib, Salman al-Faris, Salim maula abi huzaifah, dll. Riwayat lainnya menyebutkan bahwa ayat ini berkenaan dengan ejekan sebagian perempuan kepada Shafiyah binti Huyay bin Akhtab (salah seorang istri Nabi) yang keturunan Yahudi. Nabi kemudian berkata kepada Shafiyah: “mengapa tidak kamu katakan kepada mereka bahwa bapakku Nabi Harun, pamanku Nabi Musa dan suamiku Nabi Muhammad?!”

Tafsir Ibn Asyur menceritakan kisah yang lain lagi:

โ€Žูˆุฑูˆู‰ ุงู„ูˆุงุญุฏูŠ ุนู† ุงุจู† ุนุจุงุณ ุฃู† ุณุจุจ ู†ุฒูˆู„ู‡ุง : ยซุฃู† ุซุงุจุช ุจู† ู‚ูŠุณ ุจู† ุดู…ูŽู‘ุงุณ ูƒุงู† ููŠ ุณู…ุนู‡ ูˆูŽู‚ู’ุฑ ูˆูƒุงู† ุฅุฐุง ุฃุชู‰ ู…ุฌู„ุณ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูŠู‚ูˆู„ : ุฃูˆุณูุนูˆุง ู„ู‡ ู„ูŠุฌู„ุณ ุฅู„ู‰ ุฌู†ุจู‡ ููŠุณู…ุน ู…ุง ูŠู‚ูˆู„ ูุฌุงุก ูŠูˆู…ุงู‹ ูŠุชุฎุทู‰ ุฑู‚ุงุจ ุงู„ู†ุงุณ ูู‚ุงู„ ุฑุฌู„ : ู‚ุฏ ุฃุตุจุชูŽ ู…ุฌู„ุณุงู‹ ูุงุฌู„ูุณ . ูู‚ุงู„ ุซุงุจุช : ู…ูŽู†ู’ ู‡ุฐุงุŸ ูู‚ุงู„ ุงู„ุฑุฌู„ : ุฃู†ุง ูู„ุงู† . ูู‚ุงู„ ุซุงุจุช : ุงุจู†ู ูู„ุงู†ุฉ ูˆุฐูƒุฑ ุฃู…ู‹ู‘ุง ู„ู‡ ูƒุงู† ูŠูุนูŠู‘ุฑ ุจู‡ุง ููŠ ุงู„ุฌุงู‡ู„ูŠุฉ ุŒ ูุงุณุชุญูŠุง ุงู„ุฑุฌู„ . ูุฃู†ุฒู„ ุงู„ู„ู‡ ู‡ุฐู‡ ุงู„ุขูŠุฉยป

Al-Wahidi meriwayatkan dari Ibn Abbas bahwa ayat ini berkenaan dengan Tsabit bin Qais, seorang sahabat Nabi yang terganggu pendengarannya, dan karena itu beliau melangkahi sekian banyak orang di majelis Nabi untuk bisa berdekatan dan mendengar taushiyah Nabi. Tsabit ditegur oleh seseorang, tapi Tsabit balas bertanya: “siapakah ini?” Ketika orang itu menjawab, “saya fulan”, maka Tsabit menyatakan bahwa orang itu anak fulanah yang terkenal memiliki aib pada masa jahiliyah. Maka malulah orang tersebut, dan turunlah ayat ini menegur Tsabit.

Jelaslah sudah dari beberapa riwayat asbabun nuzul di atas kita tidak boleh menghina atau melecehkan (membully) orang lain karena kemiskinannya, karena keturunan agama tertentu seperti Yahudi, atau karena keluarganya memiliki aib/cela. Pesan al-Qur’an luar biasa dahsyatnya: boleh jadi yang kalian olok-olok itu lebih baik dari kalian di sisi Allah.

Membully dilarang bukan saja karena menimbulkan perasaan malu bagi korban karena kehormatan dirinya dijatuhkan, tapi juga terselip perasaan bahwa kita yang membully ini lebih baik dari orang lain sehingga kita berhak melecehkan mereka, atau bisa jadi terselip perasaan iri hati bahwa orang lain itu lebih baik dari kita dan untuk menutupi ketidaksukaan kita akan kelebihan mereka, maka kita membully mereka. Merusak kehormatan orang lain, memiliki perasaan sombong lebih baik dari orang lain atau dengki/iri hati akan kelebihan yang lain –semuanya tidak dibenarkan dalam ajaran Islam. Ini adalah perbuatan zhalim.

Saya akhiri dengan kutipan dari Imam Syafi’i yang saya ambil dari kitab al-Mustathraf fฤซ kulli fannin mustazhraf dan kemudian saya terjemahkan secara bebas sesuai konteks medsos

โ€ŽImam Syafi’i apdet status: “jika hendak ngetwit, pikir dulu sebelum diposting …”
โ€Žุฅุฐุง ุฃุฑุงุฏ ุฃุญุฏูƒู… ุงู„ูƒู„ุงู… ูุนู„ูŠู‡ ุฃู† ูŠููƒุฑ ููŠ ูƒู„ุงู…ู‡

โ€Ž”…..jika nyata dari twitmu ada maslahat, ngetwit-lah…..”
โ€Žูุงู† ุธู‡ุฑุช ุงู„ู…ุตู„ุญุฉ ุชูƒู„ู…

“….tapi kalau masih ragu, jangan ngetwit dulu hingga jelas maslahatnya”
โ€Žูˆุฅู† ุดูƒ ู„ู… ูŠุชูƒู„ู… ุญุชู‰ ุชุธู‡ุฑ

Semoga kita semua bisa menahan diri untuk tidak membully orang lain baik di kehidupan nyata maupun di dunia medsos. Semoga kita terus menjadi pribadi yang lebih baik dan lebih bermanfaat untuk sesama. Amin Ya Allah

Tabik,

Nadirsyah Hosen
Rais Syuriah PCI Nahdlatul Ulama Australia – New Zealand dan Dosen Senior Monash Law School

Nadirsyah Hosen

Rais Syuriah PCI Nahdlatul Ulama Australia-New Zealand dan Dosen Senior Monash Law School. Juga Pengasuh PonPes Ma'had Aly Raudhatul Muhibbin, Caringin Bogor pimpinan DR KH M Luqman Hakim.

This Article Has 5 Comments
  1. Saadah Reply

    Insyaallah amin…
    Tabik ustadz

  2. Amelia Reply

    Terus menulis prof, saya pembaca setia tulisan prof karena banyak ilmu yg bisa saya dpt

  3. cakmoek Reply

    Maturnuwun Prof.. Mohon ijin tulisan-tulisan njenengan saya pake untuk bahan ngaji bareng temen2..

  4. gustengil Reply

    Halo Prof,
    Ada yg luput dibahas yaitu kalimat :
    Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri….
    makna dan contohnya apa?
    Tks.

  5. Sabbana Azmi Reply

    Prof, saya sowan virtual (sovir) sama njenengan, semoga ilmu yg saya dapat dari tulisan Anda bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *