1. Saya mau sedikit bahas soal bermazhab secara qawli dan manhaji. Simak yuk 🙏

2. Apakah mengikuti mazhab dalam fiqh itu membuat kita hanya melulu memutuskan suatu hukum berdasarkan kesimpulan para ulama klasik saja? Bisakah kita memutuskan berbeda dg para ulama klasik tapi tetap sejalan dg mazhab mereka?

3. Katakanlah dulu para ulama mazhab sepakat bahwa perempuan tidak boleh menjadi pemimpin. Apakah kalau sekarang ada ulama modern yg berpendapat boleh, maka kita anggap dia menyimpang dari mazhabnya? Atau ulama modern tsb pendapatnya tetap sesuai mazhab secara manhaji?

4. Jika semua hal saat ini hanya boleh dijawab dg teks kitab klasik, tanpa mempertimbangkan konteks saat ulama klasik itu hidup, dan perbedaannya dg konteks modern, apa pemahaman kita tidak menjadi jumud? Bagaimana bisa memecahkan kasus baru dg jawaban yg ditulis 3 abad lalu?

5. Jawaban dari pertanyaan2 di atas tergantung posisi kita: semata mau mengikuti TEKS kesimpulan hukum imam mazhab atau turut mempertimbangkan jawabannya dg menggunakan METODE mereka?

6. Yang semata mau mengikuti hasil kesimpulan para imam mazhab, maka kita katakan dia bermazhab secara qawli. Yang hendak membahas kembali kesimpulan tsb dg menggunakan ushul al-fiqh para Imam mazhab, kita sebut bermazhab secara manhaji

7. Ini artinya, secara qawli bisa jadi Imam Syafi’i dulu mengatakan A, namun sekarang ulama mazhab Syafi’i di masa modern bilang B. Secara teks ini bertentangan dg qawl Imam Syafi’i, tetapi secara manhaji tdk bertentangan krn kesimpulan B diambil dari aplikasi metode Imam Syafi’i

8. Jika bermazhab secara manhaji ini yang kita tempuh —dan ini sudah direkomendasikan oleh NU sejak Munas Lampung 1992– maka selama manhaj yg kita tempuh sesuai dg ushul al-fiqh dan qawaid yg ada maka apapun kesimpulan fiqh saat ini tetap dianggap sesuai dg mazhab klasik

9. Lewat pendekatan ini, maka saat membaca teks fiqh kitab klasik, kita juga padukan bacaan kita dg pemahaman kita thd ushul al-fiqh dan qawa’id. Sehingga bahtsul masail itu bukan hanya sekadar mencari & mencocokkan ibarat dari fiqh klasik, tapi jg ada proses berpikir scr manhaji

10. Bermazhab secara manhaji ini tidak bisa dikatakan “liberal” karena kita masih nyantol pada kaidah dan metode para ulama klasik. Bukan berpendapat lepas bebas begitu saja, spt yg sering dituduhkan orang thd kaum liberal. Bermazhab secara manhaji masih terikat pada mazhab

11. Bermazhab secara manhaji ini membantu kita untuk a) meninjau ulang kesimpulan imam mazhab dalam konteks modern, dan b) memecahkan kasus baru yg sama sekali belum dibahas di kitab klasik

12. Aplikasi bermazhab secara manhaji ini membuat kita belajar lagi teks klasik dg cara yg asyik. Kita bisa pahami apa pengaruh perbedaan metode imam mazhab yg berujung pada perbedaan pendapat di kalangan mereka

13. Misalnya kitab yg membahas tema ini adalah Atsar al ikhtilaf fi al qawaid al ushuliyah fi iktilaf al fuqaha’ (Musthafa Said Khan). Di sini kita lihat penguasaan ushul al-fiqh digabung dg pemahaman fiqh. Ini bekal untuk bermazhab secara manhaji

14. Kesimpulan bermazhab secara manhaji itu bisa mengakibatkan banyak pihak terkejut. Artinya, sesuatu yg diterima dg mapan, ternyata secara kaidah masih bisa dilakukan kajian2 baru tanpa keluar dari substansi Nash.

15. Kajian2 baru soal ushul al-fiqh juga akan membantu kita memahami ulang teks fiqh klasik sebelum diaplikasikan pada konteks kekinian. Karena manhaj itu juga berkembang, bahkan di kalangan ulama mazhab itu sendiri. Dan para murid imam mazhab jg sering berbeda pandangan

16. Misalnya saja diskusi soal kepemimpinan perempuan, atau soal batas aurat perempuan, atau masalah melihat hilal, dan lainnya bisa saja kesimpulannya berbeda dg fiqh klasik, tapi tetap sesuai dg manhaj para ulama.

17. Ini semua bukan perkara mudah. Harus dilakukan oleh para ulama yg mumpuni. Tapi paling tidak buat kita yg awam jadi paham proses dan cara berpikir para ulama dalam mengeluarkan fatwa. Para kiai mempertimbangkan teks dan konteks; qawli dan manhaji; ushul al-fiqh dan fiqh.

18. Mudah untuk dikatakan, tapi hanya mereka yang benar2 menguasai disiplin klasik dan modern yg sanggup melakukannya. Kita doakan para ulama kita selalu sehat wal afiat dan terus membimbing kita memahami agama Allah ini agar selalu sesuai dg perubahan zaman dan tempat 🙏

Tabik,

Nadirsyah Hosen

Login


Khazanah GNH

Komunitas Santri Gus Nadirsyah Hosen

Global Nalar Hakekat
Kompleksitas persoalan kehidupan di abad modern ini meniscayakan terbentuknya sebuah komunitas, dimana anggota dari berbagai latarbelakang agama dan budaya, bisa saling belajar layaknya para santri, di sebuah rumah virtual bersama: Khazanah GNH

Khazanah GNH
Komunitas santri yang berwawasan global, mengindentifikasi beragam persoalan dan isu-isu aktual, dengan mengembangkan nalar yang sehat, bukan atas dasar keberpihakan politik sesaat, tapi melalui diskusi (kajian dan ngaji) akan hakikat kemanusiaan dan kehidupan. Dengan cara ini peradaban manusia yang tercabik-cabik dirajut kembali dengan keluhuran budi dan qalbu guna menebar rahmat dan kasih sayang pada semesta.”

Sudah terdaftar?